Di Depan Apindo, Presiden Jokowi Singgung Neraca Dagang dan Defisit Transaksi Perdagangan

Indonesia memiliki kekuatan besar yakni kekayaan sumber daya alam dan sumber daya manusia. Kedua hal itu diyakininya menjadi modal Indonesia untuk menggenjot perekonomian ke arah yang lebih baik lagi.
Amanda Kusumawardhani | 13 Juni 2019 11:00 WIB
pengurus Asosiasi Penguasah Indonesia (Apindo) bertatap muka dengan Presiden Joko Widodo di Istana Negara. - Bisnis/Amanda K. Wardhani

Bisnis.com, JAKARTA — Presiden Joko Widodo kembali menyinggung persoalan utama yang masih membelit Indonesia yakni defisit neraca transaksi berjalan dan defisit neraca perdagangan.

Kedua persoalan tersebut dikemukakan Presiden Jokowi saat menerima Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) di Istana Merdeka, Kamis (13/6/2019).

"Namun kita sudah bertahun tahun tidak bisa selesaikan yang namanya defisit neraca perdagangan, defisit transaksi berjalan," katanya.

Terkait dengan hal tersebut, dia meminta Apindo untuk memberi masukan memperbaiki persoalan kronis yang sudah membelenggu ekonomi Indonesia selama bertahun-tahun ini.

Menurutnya, Indonesia memiliki kekuatan besar yakni kekayaan sumber daya alam dan sumber daya manusia. Kedua hal itu diyakininya menjadi modal Indonesia untuk menggenjot perekonomian ke arah yang lebih baik lagi.

"Yang sebetulnya ini sesuatu yang kalau kita bisa bekerja sama dengan baik, pemerintah dan dunia usaha, bukan barang yang sulit sebetulnya. Namun memang ada regulasi, ada beberapa UU [undang-undang] yang harus memang kita revisi," jelasnya.

Mengutip data Badan Pusat Statistik, neraca perdagangan Indonesia mengalami defisit US$2,5 miliar per April 2019. Secara kumulatif, defisit pada April kali ini juga meningkatkan defisit neraca perdagangan Januari-April 2019 menjadi US$2,57 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Jokowi, apindo

Editor : Stefanus Arief Setiaji

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top