Menhub Sebut Ada Anomali Arus Mudik pada Lebaran 2019

Hingga hari kedua Lebaran 2019, arus mudik masih terpantau terjadi.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 07 Juni 2019  |  15:07 WIB
Menhub Sebut Ada Anomali Arus Mudik pada Lebaran 2019
Kendaraan pemudik antre memasuki Gerbang Tol Cikampek Utama, Cikampek, Jawa Barat, Sabtu (1/6/2019). - ANTARA / Rivan Awal Lingga

Bisnis.com, JAKARTA -- Masih berlangsungnya arus mudik pada hari kedua Lebaran atau Kamis (6/9/2019), dinilai sebagai suatu anomali.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan pihaknya sebenarnya memperkirakan arus balik sudah mulai terlihat pada hari kedua Lebaran 2019. Namun, justru ternyata masih ada pemudik yang kembali ke kampung halaman pada hari tersebut.

"Ini ada satu anomali karena yang tadinya persiapan arus balik tapi sampai kemarin kami praktis masih mengelola arus mudik," ujarnya, seperti dilansir Tempo, Jumat (7/6).

Budi menuturkan arus mudik masih terlihat untuk kota atau rute jarak pendek. Hal ini terpantau dari tingginya volume kendaraan dari Jakarta dan Bogor yang menuju ke timur melalui Gerbang Tol (GT) Cikampek Utama. 

Diskresi untuk melakukan buka tutup atau contraflow di sejumlah titik pun diberlakukan, meski tak sampai dilakukan sistem satu jalur (one way).

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) pun memproyeksi arus balik ke Jakarta dimulai pada Jumat (7/6) dan puncaknya diperkirakan terjadi pada Sabtu (8/6).

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi memprediksi volume lalu lintas pada masa arus balik lebih tinggi ketimbang arus mudik. Pasalnya, waktu arus mudik hanya 4 hari, sedangkan masa arus mudik berlangsung lebih lama.

Untuk mengantisipasi kemacetan, Kemenhub dan para pemangku kepentingan lainnya bakal menerapkan sistem satu jalur dari arah timur menuju Jakarta.

One way dilaksanakan pada 7-10 Juni,” ujarnya.

Rekayasa jalur dilakukan pada pukul 12.00 WIB-00.00 WIB. Jalur satu arah diberlakukan di GT Palimanan KM 414 hingga Cikampek Utama KM 70, sedangkan dari Cikampek dari Jakarta diterapkan skenario contraflow dari KM 70 Cikampek sampai KM 29 Cikarang.

Jumlah gerbang tol di Kalikangkung pun akan dibuka sebanyak 38 gerbang, dari semula 28 gerbang. 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Kemenhub, Mudik Lebaran

Sumber : Tempo

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top