Menhub Minta Semua Moda Transportasi Bersiap Hadapi Lebaran

Kementerian Perhubungan melakukan persiapan kepada seluruh moda transportasi menjelang Angkutan Lebaran (Angleb) 2019.
Rinaldi Mohammad Azka | 22 April 2019 12:30 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) menjawab pertanyaan wartawan di Jakarta, Senin (22/4/2019). - Bisnis/Rinaldi M. Azka

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perhubungan melakukan persiapan kepada seluruh moda transportasi menjelang Angkutan Lebaran (Angleb) 2019.


Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meminta kepada seluruh stakeholder mempersiapkan angkutan lebaran 2019 dengan baik demi keselamatan dan kelancaran pada arus mudik dan balik.

“Kami mengumpulkan stakeholder agar secara intensif menyiapkan angleb tahun ini lebih baik,” jelasnya, Senin (22/4/2019).

Dia menjelaskan, pihaknya akan mendorong agar isu keselamatan menjadi isu yang dikemukakan pada penyelenggaraan angkutan lebaran tahun ini, selain tetap memperhatikan kelancaran arus mudik.

“Saya mendorong agar rampcheck pada seluruh moda dapat dilakukan. Pada bus-bus dapat dilakukan ramp check secara mandiri oleh Kementerian Perhubungan dan Dinas Perhubungan serta dapat dilakukan perbaikan berdasarkan hasil ramp check. Untuk moda udara selain dilakukan ramp check pada pesawat, maskapai juga harus memastikan agar pilot sehat, “paparnya.

Di sektor transportasi darat, dia mengimbau kepada masyarakat untuk tidak menggunakan sepeda motor saat mudik, mengingat angka kecelakaan hingga 70%.


“Angka kecelakaan itu tinggi sekali di darat, tingginya kecelakaan itu diakibatkan oleh kendaraan roda dua. Oleh karenanya kami menganjurkan kepada saudara kami tercinta untuk tidak menggunakan motor, untuk mengurangi kecelakaan,” ujarnya.

Untuk itu, Menhub meminta masyarakat dapat menggunakan program mudik gratis yang dilaksanakan oleh Kementerian Perhubungan. Baik dengan menggunakan Bus, Kereta Api maupun Kapal Laut.

Selain itu, untuk antisipasi kemacetan di Tol Jakarta-Cikampek, Kemenhub melakukan koordinasi kepada pihak kepolisian untuk rekayasa lalu lintasnya, bisa dengan one way yang rencananya dilakukan saat H-3 dan H+3 lebaran atupun lainnya, semua melihat situasi di lapangan.

Menhub mengatakan, dirinya akan melakukan pantauan langsung di titik-titik seperti pintu keluar tol atau rest area yang dianggap yang mungkin terjadi karena penumpukan.

“Kami akan koordinasi dengan pihak kepolisian mengenai kemacetan untuk rekayasa lalu lintas yang akan dipakai,” tuturnya.

Di sektor transportasi udara, dia meminta seluruh maskapai untuk fokus dalam menentukan harga tiket agar tidak terlalu tinggi. Selain itu juga harus melakukan ramp check kepada seluruh maskapai, demi mengutamakan keselamatan dan keamanan para penumpang.

“Udara tetap menjadi primadona bagi masyarakat, meski akan bergeser karena tingginya tarif sehingga saya dalam minggu ini akan memanggil seluruh maskapai untuk membahas tarif ini bisa dijangkau. Tidak kalah penting juga tentang ramp check, kami minta seluruh maskapai untuk memperharikan pilot-pilotnya juga,” jelasnya.

Di moda transportasi kereta api, Menhub meminta untuk antisipasi titik-titik longsor agar menjaga keselamatan penumpang, sedangkan untuk laut, Menhub meminta untuk kapasitasnya ditingkatkan, karena kapal laut adalah angkutan masa depan.

“Kami minta mereka meningkatkan kapasitas dengan menggunakan rangkaian dengan tujuan yang lebih diminati masyarakat, dan juga harus perhatikan keselamatan untuk antisipasi di titik-titik jalur longsor. Angkutan laut angkutan masa depan, saya minta kapasitasnya ditingkatkan,” ucapnya.

Secara umum, dia mengungkapkan, transportasi menggunakan moda darat dan udara diprediksi akan menjadi moda yang diminati oleh para pemudik tahun ini.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
transportasi, kemenhub, mudik lebaran

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup