Revolusi Industri 4.0, Diperlukan Kolaborasi Lintas Disiplin Ilmu dan Lintas Industri

Bisnis.com, JAKARTA – Pembangunan infraktruktur Information and Communications Technology atau ICT yang diserahkan pelaku usaha mengakibatkan kurang meratanya akses informasi.
Newswire | 29 Oktober 2018 15:39 WIB
Ilustrasi - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Pembangunan infraktruktur Information and Communications Technology  atau ICT  yang diserahkan pelaku usaha  mengakibatkan kurang meratanya akses informasi.

Perusahan teknologi dan telekomunikasi hanya membangun daerah yang secara finansial menguntungkan atau memperoleh return of investement yang cepat sehingga pembangunan dilakukan di kota besar.

Fakta ini mendorong pemerintah menjembatani dengan memenuhi kebutuhan finansial pelaku usaha dan memenuhi kebutuhan masyarakat akan akses komunikasi.

“Mengingat  infastruktur ICT  menjadi kebutuhan yang  mendasar harus dimiliki masyarakat, perusahaan bisa membangun atas jaminan pemerintah. Pemerintah akan membangun infrastruktur ICT yang belum dibangun pengusaha telko,” kata Ismail, Direktur Jenderal Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan lnformatika.

Dia mengungkapkan hal itu saat membuka acara lnnoscape 2018 yang diselenggarakan oleh Universitas Prasetiya Mulya di Jakarta, Kamis.

Dia mengharapkan, sebelum 2019 seluruh wilayah kabupaten/kota bisa mendapatkan akses internet. 

“Memang tidak semua menggunakan fiber optic sehingga saat ini sedang tender satelit yang yang nantinya aksesnya bisa di direct ke daerah-daerah yang belum terjangkau layanan telekomunikasi.  Pemerintah berusaha mempersiapkan infrastruktur ICT yang mencover seluruh Indonesia,” katanya.

Menurutnya, saat ini Indonesia memiliki populasi terbesar ke-5  di dunia dengan jumlah penduduk 264 juta, sebanyak 137 juta aktif di social media menjadikan Indonesia menjadi market yang penting. 

“Di Indonesia penggunanya usia produktif. Ini beda dibandingkan negara  maju yang penggunanya tinggi tetapi banyak digunakan orang yang tidak produktif. Ini bisa menjadi keuntungan yang luar biasa,” katanya. 

Meski market besar, hingga saat ini Indonesia belum menjadi tuan rumah karena belum banyak aplikasi produk lokal. 

Menyinggung tentang  Revolusi lndustri 4.0. pemanfatan dan pertumbuhan teknologi tidak bisa dibendung dan industri mengalami penyesuaian berupa peningkatan efektivitas dan efisiensi.  

Agar tidak terdisrupsi. kolaborasi menjadi kata kunci untuk wujudkan inovasi. 

"lnovasi dusruptif merupakan keniscayaan. Kolaborasi lirrtas disiplin ilmu dan lintas industri menjadi cara agar kita semua dapat menghadapi datangnya revolusi industri 4.0,” ujamya.

Ketua Panitia  lnnoscape 2018,  Fathony Rahman  mengatakan, lnnoscape 201 8 mendorong penyampaian gagasan  akademisi,  paneliti dan pihak Iain yang tertarik dari  seluruh dunia melaIul peenulisan karya ilmiah yang mengusung tema  Perspektif Teknologl. Blsnis, dan Kemasyarakatan.

"Karya yang masuk, nanti akan dibahas di Parallel Session Tracks yang meliputi inovasi digital, pangan dan kesehatan, inovasi keuangan, inovasi di sektor pariwisata, inovasi sosial, dan kelestarian lingkungan," ungkapnya. 

Rektor Universitas Prasetiya Mulya Djisman S. Simandjuntak menyatakan, dalam rangka menyongsong era disrupsi, pihaknya  mendorong anak didiknya untuk wujudkan sinergi antara sektor teknologi dan bisnis.

Caranya melalui  lewat konsep Learning by Enterprising atau konseptualisasi dan implementasi bisnis berbasis tim yang berorientasi pada lahirnya jiwa kewirausahaan pada anak didik sejak bangku kuliah.

"Saya berharap konsep pembelajaran ini dapat mendukung terciptanya keunggulan pada mahasiswa kami sehingga, pada akhirnya, mereka siap untuk menghadapi era disrupsi," katanya.

 

Tag : industri, Revolusi Industri 4.0
Editor : Bambang Supriyanto

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top