RI-Jepang Jajaki Peningkatan Kolaborasi Sektor Industri

Indonesia dan Jepang terus berupaya meningkatkan kolaborasi yang komprehensif di sektor industri untuk memperkuat struktur ekonomi kedua negara.
Annisa Sulistyo Rini | 24 Oktober 2018 22:42 WIB
COO Mitsubishi Motors Corporation Trevor Mann (kiri), dan Direktur Akses Pasar Industri Internasional Kementerian Perindustrian Putu Juli Ardika, meninjau proses pembuatan mobil Mitsubishi Xpander di sela-sela pengiriman unit produk mobil Mitsubishi Xpander, di pabrik Mitsubishi Motors Krama Yudha Indonesia (MMKI) Cikarang, Jawa Barat, Selasa (3/10). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA--Indonesia dan Jepang terus berupaya meningkatkan kolaborasi yang komprehensif di sektor industri untuk memperkuat struktur ekonomi kedua negara.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan langkah strategis kedua negera ini bertujuan untuk bersama-sama siap menghadapi era revolusi industri 4.0.

“Sesuai peta jalan Making Indonesia 4.0, salah satu program prioritasnya adalah menarik minat perusahaan global untuk berinvestasi di Tanah Air. Hal ini dapat mendorong transfer teknologi ke perusahaan lokal,” katanya seusai bertemu dengan Gubernur Prefektur Saitama Kiyoshi Ueda di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Rabu (24/10/2018).

Airlangga menjelaskan dalam pertemuan tersebut pihaknya memberikan kesempatan kepada delegasi Prefektur Saitama untuk menyampaikan berbagai potensi yang bisa disinergikan bagi pelaku industri Indonesia dan Jepang.

Saitama merupakan salah satu lokasi induk pabrik Honda, dan Nissan juga punya pusat litbang di sana. Selain itu, prefektur ini juga kuat di industri farmasi serta makanan dan minuman.

Menurut Airlangga, Saitama merupakan provinsi yang memberikan kontribusi besar kelima bagi produk domestik bruto (PDB) Negeri Sakura.

“Jadi, mereka akan memfasilitasi peningkatan kerja sama di sektor industri, termasuk pengembangan kompetensi sumber daya manusia (SDM). Di sana ada perusahaan sistem persinyalan untuk mendukung MRT, mereka mengajak para insinyur kita belajar teknologi itu di Saitama,” tuturnya.

Pada kesempatan itu, Airlangga juga memaparkan mengenai komitmen pemerintah Indonesia dalam upaya mendorong pengembangan industri manufaktur ke depan.

“Kami bertekad terus menciptakan iklim bisnis yang lebih kondusif dengan meluncurkan beberapa paket kebijakan ekonomi dan memberikan kemudahan dalam perizinan usaha. Ada juga Making Indonesia 4.0 sebagai strategi penerapan industri 4.0,” imbuhnya.

Airlangga menambahkan selama 4 tahun kinerja pemerintahan Jokowi-JK, daya saing industri nasional semakin kompetitif di kancah global.

Hal ini ditunjukkan dengan adanya peningkatan pada nilai tambah industri, indeks daya saing global, peringkat manufacturing value added (MVA), serta pangsa pasar industri nasional terhadap manufaktur global.

Nilai tambah industri nasional meningkat hingga US$34 miliar, dari 2014 yang mencapai US$202, 82 miliar menjadi US$236,69 miliar saat ini.

Sementara itu, apabila melihat indeks daya saing global, yang sekarang diperkenalkan metode baru dengan indikator penerapan revolusi industri 4.0, peringkat Indonesia naik dari posisi 47 pada 2017 menjadi level ke-45 pada 2018.

Merujuk data The United Nations Industrial Development Organization (UNIDO), indeks MVA untuk industri di Indonesia naik tiga peringkat dari posisi 12 pada 2014 menjadi level ke-9 pada 2018.

“Selain itu, pangsa pasar industri manufaktur Indonesia di kancah global pun ikut meningkat menjadi 1,84 persen pada tahun 2018,” lanjutnya.

Dia juga memastikan untuk memacu pertumbuhan industri manufaktur dan agar lebih berdaya saing global, pemerintah telah menyiapkan berbagai insentif fiskal yang dapat dimanfaatkan oleh pelaku industri di Tanah Air.

Fasilitas perpajakan itu antara lain tax holiday, tax allowance, Bea Masuk Ditanggung Pemerintah (BMDTP), dan Kemudahan Impor Tujuan Ekspor (KITE).

“Dalam waktu dekat, akan dikeluarkan insentif super tax deduction untuk perusahaan yang melakukan kegiatan vokasi dalam rangka meningkatkan kompetensi SDM dan untuk industri yang melaksanakan kegiatan RD&D (research, development, and design),” papar Airlangga.

Dalam upaya menciptakan tenaga kerja terampil yang sesuai kebutuhan dunia industri saat ini, termasuk kesiapan memasuki era revolusi industri 4.0, Kemenperin telah meluncurkan program pendidikan vokasi yang link and match dengan industri di beberapa wilayah di Indonesia.

“Kami telah menggandeng sebanyak 609 industri dan 1.753 SMK yang terlibat. Program ini akan terus digulirkan,” jelasnya.

Untuk itu, Airlangga berharap pertemuannya dengan Gubernur Prefektur Saitama dapat menjembatani peningkatan investasi Jepang di Indonesia khususnya untuk sektor industri, baik skala besar maupun kecil dan menengah.

Sepanjang 2017, investasi Jepang merupakan terbesar kedua di Indonesia dengan nilai mencapai US$8,4 miliar. Sementara pada periode Januari-April 2018, realisasi nilai investasi Jepang juga menduduki peringkat kedua sebesar US$1,4 miliar dengan total 375 proyek.

Tag : manufaktur
Editor : Maftuh Ihsan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top