Curhat Operator Seluler Kalah Saing dengan Youtuber

Belanja modal sebesar puluhan triliun rupiah untuk infrastruktur hanya bisa menghasilkan produk seharga Rp50.000 untuk 5 GB kuota data.
Duwi Setiya Ariyanti | 23 Juli 2018 07:49 WIB
Karyawan melakukan pengecekan pada salah satu mobile BTS yang berada di jalan tol Merak dalam rangka kerja sama XL Axiata dan Kementerian Perhubungan untuk menyediakan informasi mudik dalam format digital di Banten, Rabu (6/6/2018). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA — Para operator seluler yang tergabung dalam Asosiasi Penyelenggara Jasa Telekomunikasi Seluruh Indonesia (ATSI) bercerita tentang persaingan bisnis saat ini dengan para penyedia konten di  Youtube pada acara halal bihalal dengan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Jumat (20/7/2018) malam. 

Mewakili operator seluler, Herfini Haryono yang saat ini menjabat sebagai direktur bisnis di Indosat Ooredoo bercerita tentang dinamika bisnis di sektor telekomunikasi. Menurutnya, naik-turun dalam menjalankan bisnis telekomunikasi di Indonesia sudah biasa. Hal itu seperti yang terjadi pada tahun 2008 dan tahun ini yang mulai menyentuh ke titik keseimbangan atau ekuilibrium baru. 

Secara industri, performa operator seluler kompak menurun karena dampak kebijakan registrasi ulang kartu SIM prabayar. Selain itu, terdapat tantangan di balik terus naiknya konsumsi data dan bergesernya gaya hidup digital karena konsumen mulai menggunakan berbagai aplikasi dan menikmati hiburan berbasis video melalui streaming

Dia menyebut belanja modal sebesar puluhan triliun rupiah untuk infrastruktur hanya bisa menghasilkan produk seharga Rp50.000 untuk 5 GB kuota data. Di sisi lain, para Youtuber atau produsen konten di platform Youtube bisa mengumpulkan Rp1 miliar dari 1 juta pengikutnya. 

"Untuk orang yang follower-nya 1 juta, itu katanya sehari aja dapet Rp1 billion …. Saya mulai berhitung-hitung juga, kami belanja Rp60 [triliun], Rp70 [triliun], Rp100 triliun opex, capex dapatnya Rp50.000, 50 GB. Kayaknya kami harus thinking out of the box," katanya saat memberi sambutan. 

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan operator seluler harus bisa menikmati kue naiknya gaya hidup digital beserta lingkungan barunya ketika pengembang aplikasi bermunculan. 

Operator seluler, katanya, harus mampu membaca peluang jangan hanya memanfaatkan volume data yang terpakai dari setiap akses ke aplikasi. Operator seluler harus memiliki langkah yang lebih besar seperti memililki kendali atau meminta bagian sebagai imbal kolaborasi dengan pengembang aplikasi. 

"Jangan hanya jualnya ke operator seluler hanya untuk volume datanya saja minta bagian dari persentasenya," katanya.

Tag : seluler
Editor : Demis Rizky Gosta

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top