Bandara Kertajati Sepi, Begini Komentar DPR

Wakil Ketua Komisi V DPR Ibnu Munzir mengatakan belum banyaknya maskapai penerbangan yang berminat membuka jalur di Bandara Interasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Majalengka, merupakan hal wajar mengingat Bandara tersebut masih baru.
Newswire | 24 Mei 2018 14:21 WIB
Presiden Joko Widodo turun dari Pesawat Kepresidenan saat mendarat di Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat, Kamis (24/5/2018). - JIBI/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Ketua Komisi V DPR Ibnu Munzir mengatakan belum banyaknya maskapai penerbangan yang berminat membuka jalur di Bandara Interasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Majalengka, merupakan hal wajar mengingat Bandara tersebut masih baru.

"Memang kan pengalaman kita, kalau bandara baru itu 'airline' masih belum banyak berminat, ketika penumpangnya banyak dan segala macam sudah mulai tumbuh, pastilah 'airline' akan berlomba ke situ (Kertajati)," kata Ibnu Munzir di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Kamis (24/5/2018).

Ibnu mengatakan untuk menarik minat maskapai untuk membuka jalur penerbangan dari dan menuju Bandara Kertajati, perlu upaya pendekatan dari Pemerintah dan pemerintah daerah.

Bentuk pendekatan tersebut dapat berupa pemberian subsidi atau keringanan biaya, baik ongkos sewa terminal maupun pajak bagi maskapai yang berminat membuka jalur di Bandara Kertajati.

"Di daerah-daerah pun kalau kita bangun bandara kan kebanyakan disubsidi dulu airline-nya oleh pemerintah setempat. Setelah itu mulai peminatnya banyak dan jumlah penumpang preferensinya naik," kata anggota DPR dari Partai Golkar itu.

Oleh karena itu, Komisi V DPR RI tidak akan mengevaluasi pembangunan Bandara Kertajati dalam waktu dekat mengingat prosesnya masih berjalan.

"Biarkan dia berjalan dulu, berlangsung seperti yang kita harapkan. Jadi saya kira kami (DPR) juga tidak buru-buru melakukan evaluasi, itu baru diresmikan masa langsung dievalusi," ujarnya.

Sementara itu, Kamis (24/5/2018) siang, pesawat kepresidenan yang ditumpangi Presiden Joko Widodo menjadi pesawat pertama mendarat di BIJB Kertajati, sekaligus menandani peresmian pembukaan Bandara tersebut.

Presiden Jokowi berharap BIJB ini dapat memberikan pelayanan kepada masyarakat Indonesia yang akan pergi dan datang dari Jawa Barat.

"Saya juga berharap ada dampak ekonomi terhadap masyarakat Majalengka serta Jawa Barat," kata Presiden.

Sumber : Antara

Tag : bandara kertajati
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top