Proyek 35.000 MW: PLTMG MPP Ternate 30 MW Resmi Beroperasi

Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas Mobile Power Plant (PLTG/MG MPP) Ternate berkapasitas 30 megawatt (MW) telah beroperasi dan memenuhi pasokan listrik ke Sistem Ternate Tidore.
Denis Riantiza Meilanova | 18 Maret 2018 12:47 WIB
Pekerja memasang instalasi listrik di desa Kamiri, Barru, Sulawesi Selatan, Senin (15/1). - ANTARA/Yusran Uccang

Bisnis.com, JAKARTA - Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas Mobile Power Plant (PLTG/MG MPP) Ternate berkapasitas 30 megawatt (MW) telah beroperasi dan memenuhi pasokan listrik ke Sistem Ternate Tidore.

Pembangkit milik PLN yang memiliki empat unit mesin ini masing-masing berkapasitas 9,7 MW dimana unit terakhir telah memperoleh Sertikat Laik Operasi (SLO) pada Februari 2018, sedangkan tiga unit lainnya telah memperoleh SLO pada Desember 2017.

Kepala Satuan Komunikasi Korporat PLN I Made Suprateka mengatakan pembangunan pembangkit jenis tersebit tergolong cepat karena hanya membutuhkan waktu pembangunan 6-7 bulan saja.

"Seperti PLTMG Ternate ini konstruksinya rampung di Oktober 2017 setelah kontrak efektif berlaku pada April 2017. Setelah proses konstruksi pembangkit selesai, tahapan selanjutnya dari pembangunan pembangkit adalah menguji beban sebelum dinyatakan layak beroperasi. Setelah itu baru bisa peroleh SLO dan unit keempat ini yang terakhir dapat (SLO) pada Februari lalu,” kata Made dalam keterangan tertulisnya, Minggu (18/3/2018).

PLTMG yang merupakan salah satu program 35.000 MW ini  menggunakan bahan bakar duel fuel, yakni dapat menggunakan LNG (liquid natural gas) dan BBM (bahan bakar minyak). Adanya pembangkit ini merupakan upaya untuk mendukung pemerataan akses listrik khususnya di wilayah Indonesia Timur.

Saat ini, beban puncak Sistem Ternate Tidore sebesar 32,49 MW, sedangkan daya mampunya sebesar 59,3 MW. Hal ini berarti terdapat cadangan daya sebesar 45% untuk Sistem Ternate Tidore.

Program 35.000 MW yang dikerjakan pemerintah adalah upaya menopang dan mendorong terjadinya pertumbuhan ekonomi secara nasional, seperti mendorong munculnya pusat-pusat industri baru.

Di pihak PLN, program 35.000 MW lebih utamanya adalah untuk mengatasi masalah kekurangan pasokan daya di daerah-daerah yang statusnya defisit listrik. Dengan adanya penambahan daya dari pembangkit baru, tentunya juga semakin membuat pasokan listrik lebih handal dengan adanya cadangan daya yang cukup.

Lebih dari itu, 35.000 MW ini adalah untuk pemerataan pemenuhan listrik untuk seluruh warga negara Indonesia. Sehingga mampu menaikkan angka rasio elektrifikasi nasional mencapai 98% di 2019.

Tag : TRANSMISI LISTRIK, PLTG Ternate
Editor : Sepudin Zuhri

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top