80% Pekerja Sumbagsel Belum Terlindungi BPJS Ketenagakerjaan

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan Wilayah Sumatera Bagian Selatan menyebutkan, masih ada 80 persen pekerja di wilayah tersebut belum terlindungi jaminan sosial.
Newswire | 20 Desember 2016 08:50 WIB
Seorang pekerja berdiri di antara tumpukan karung gula mentah - Bloomberg

Bisnis.com, BENGKULU - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan Wilayah Sumatera Bagian Selatan menyebutkan, masih ada 80% pekerja di wilayah tersebut belum terlindungi jaminan sosial.

Kepala Kantor Wilayah BPJS Sumbagsel Achmad Havis di Bengkulu, Senin, mengatakan, potensi jumlah pekerja di wilayah Sumbagsel yakni berjumlah sekitar 7,9 juta jiwa. "Sementara yang terlindungi baru 1,5 juta jiwa, artinya baru sekitar 19,93% yang baru masuk dalam jaminan perlindungan," kata dia.

Banyak kemudahan dan manfaat jaminan sosial ketenagakerjaan, seperti Jaminan Hari Tua (JHT), Jaminan Kecelakaan Kerja (JKJ), serta pembayaran klaim pengobatan yang ditanggung sampai sembuh.

"Mereka juga dibayarkan upah setiap bulannya sampai sembuh, dengan ini kita berharap kesejahteraan karyawan lebih baik lagi," kata dia lagi.

Achmad mengatakan selama ini hanya pegawai negeri sipil yang ditanggung jaminan hari tua seperti dana pensiun, tetapi dengan perlindungan BPJS Ketenagakerjaan, karyawan swasta pun bisa merasakan hal yang sama.

"Perusahaan harus membayar iuran tepat waktu dan pas, pemotongan pembayaran iuran bisa mengakibatkan permasalahan saat klaim," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bpjs ketenagakerjaan

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top