ARUS LOGISTIK: Kargo di Bandara Sultan Hasanuddin tumbuh 15%

MAKASSAR: Terminal Kargo Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar mencatat arus barang logistik di gudang pada kuartal I tahun ini, tumbuh 15% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.General Manager Terminal Kargo Bandara Internasional
News Editor | 15 April 2012 17:20 WIB

MAKASSAR: Terminal Kargo Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar mencatat arus barang logistik di gudang pada kuartal I tahun ini, tumbuh 15% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.General Manager Terminal Kargo Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar Nursapto mengungkapkan barang keluar masuk di gudang kargo, mencapai 11.175 ton pada kuartal I tahun ini. 

"Dari jumlah itu, 87% diantaranya merupakan barang domestik, selebihnya adalah barang ekspor. Total jumlah barang tersebut, meningkat 15% dibandingkan kuartal I tahun lalu," ujarnya, Jumat pekan lalu.Dia menyebutkan, secara rata-rata, pertumbuhan arus barang di Terminal Kargo Bandara Hasanuddin, mencapai 5% hingga 6% per tahun. Dalam upaya mengantisipasi pertumbuhan tersebut, pihaknya tahun ini melakukan penambahan fasilitas diantaranya menambah luas areal gudang kargo seluas 1.900 meter persegi, termasuk penambahan satu X-Ray untuk pemeriksaan barang.Dengan penambahan tersebut, paparnya, daya tampung barang bisa bertambah, jika rerata sehari hanya 120 ton maka dengan penambahan tersebut daya tampung gudang bisa mencapai 280 ton per hari. Sebab, menurutnya, barang-barang kargo yang disimpan di gudang tidak membutuhkan waktu lama untuk penitipan. Barang keluar masuk sangat cepat, sehingga cukup dengan jumlah itu.Volume barangNursapto menambahkan, sepanjang 2011, volume barang yang keluar masuk mencapai 41.000 ton. Jumlah tersebut meningkat 11% dibandingkan dengan 2010, yang hanya mencapai 37.000 ton. Adapun ditunjuknya Bandara Hasanuddin sebagai hub untuk penerbangan di kawasan Timur (KTI) pada Opensky 2015, dinilai tidak akan berpengaruh pada arus barang logistik. Justru aktivitas bea cukai, yang akan cukup terasa.Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Sulsel, barang perdagangan dalam negeri termasuk barang peti kemas yang diangkut atau dimuat di Pelabuhan Makassar pada Februari lalu menurun 24,52%. Pada Februari lalu, barang yang diangkut atau dimuat hanya 358.588 ton, di Januari mencapai 446.510 ton. Sementara barang yang dibongkar meningkat, yaitu pada Januari hanya 555.537 ton, naik menjadi 566.469 ton pada Februari 2012. (faa)

Sumber : Wiwiek Dwi Endah

Tag :
Editor : Dara Aziliya

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top